Vinyl pertama

42
438

Apa vinyl pertama kalian?

Bagian ini yang gue suka. Gue yakin klo gue nanya pertanyaan ini ke temen-temen sekalian, pasti kalian suka.

Gue tahu pasti apa vinyl pertama gue, meski kapan belinya, gue nggak inget secara detil.

Yang gue tahu pasti, gue membeli vinyl pertama dan kedua gue pada suatu siang di hari Sabtu atau Minggu (secara dua hari itu libur), secara random di sebuah kios milik Bang Ebot yang terletak di jl. Surabaya, Jakarta Pusat. Kemudian tidak lama setelah itu saya menemukan, di kios lainnya, saya membeli vinyl kedua gue.

Vinyl pertama gue adalah album The Byrds, albumnya sama dengan judulnya alias self-titled. Dirilis oleh perusahaan rekaman Asylum records, di tahun 1972. The Byrds adalah band asal California yang dikenal karena menemukan style folkrock ke dalam musiknya. Di dalamnya ada musisi-musisi keren seperti Roger McGuinn, David Crosby [dikenal bersama Crosby Stills & Nash] , Chris Hillman [dikenal dengan Fying Burrito Brothers]. Band ini memang dikenal sering gonta-ganti personil, dan Ini album reuni mereka dengan formasi awal The Byrds di tahun 1972.

thebyrds-byrds

Mengapa The Byrds? Hmm, ada banyak alasan. Namun band jika saya boleh membuat 5 daftar band favorit saya, maka The Byrds masuk dalam daftar itu, tentunya setelah Beatles. Kedua, saat itu, lewat artikel majalah HAI yang saya baca,The Byrds ternyata juga jadi influence banyak band, yang kebetulan adalah The Stone Roses dan yang kedua adalah rumahsakit. Dua band itu juga termasuk band favorit gue, so ini menambah level keyakinan gue mengapa vinyl The Byrds yang harus saya ambil. Sayangnya, dulu saya tidak tahu mana album The Byrds yang benar-benar menginfluence mereka dan kedua, gue tidak terlalu mengerti country rock. So, saya hanya terkesan dengan covernya, dan ini menjadi koleksi gue pertama. Kedua, ya karena gue belum pernah melihat vinyl The Byrds sebelumnya, ya jadi gue memutuskan buat membelinya.

The Mamas and The Papas a’ If You Can Believe Your Eyes and Ears [dirilis oleh Dunhill Records tahun 1966) adalah vinyl kedua yang gue beli. Sama dengan The Byrds, Ini juga band asal San Fransisco, California yang memainkan musik yang sama dengan the Byrds. Allmusic, website music yang dulu saya baca semasa kuliah di warnet dekat kampus memuat band dengan nama unik ini sebagai sound yang similar dengan The Byrds. Gue pun tidak percaya bahwa suatu kali saya bisa mendapatkan album ini dalam format piringan hitamnya.

Saya ingat benar siang itu gue mengeluarkan 60 ribu rupiah untuk 2 vinyl pertama dan kedua gue. Dua vinyl, dengan cover besar, menarik. Gue pajang vinylnya di kamar, bersama dengan koleksi kaset dan CD gue. Cuma dipajang, yoi karena dulu gue belum beli record player. Ya, santai aja, kalau kata David Tarigan ngumpulin dulu aja, beli player mah nyusul.

So, ada yang masih inget apa vinyl pertama kalian, dan kenapa kalian memilih vinyl tersebut?

Feel free kalo kalau mau komentar 🙂

42 COMMENTS

  1. Album the Byrds ini salah satu album pertama yg Gw temuin di gudang alm. Bokap

    Vinyl pertama yang Gw beli sendiri:
    Lilis suryani – ia tetap diatas
    Krn langsung jatuh cinta pas dengerin opjm presiden soekarno

  2. sekarang baru ngumpulin vynil mas acum, sbelumnya main di CD trus lama kealaman kepincut hitam bulat besar ini..
    vynil pertama saya Tame Impala – innerspeaker dan kedua (masih ngrayu temen) Tame Impala – lounerismm..
    dan masih mencari si fleet foxes dll hehe

      • yap hehe
        dan saya sangat setuju dengan aksi coret mencoret CD/Vinyl dari para personil nya hehehe
        sebelum main vinyl, CD sudah dulu menghantui dompet saya hehe
        dan beberapa CD sudah dicoret” sama empunya yaa walaupun lokal hehe
        dan someday mudah”an bisa bertemu dengan mas acum dkk bangkutaman 🙂 saya sering ke SRM cuma blm ketemu sama mas acum, sekali ketemu di lapak blok m hhe

  3. Gw pertama beli vinyl sebenernya baru2 kmren2 2013, yg pertama gw beli pulp yg different class the velvet underground yg whitelight/white heat sama abbey road nya the beatles (gara2 ni cover yg menurut gw the beatles bngt jd bs buat gaya2 foto :)) #hammer ) , tp ya itu mas … Yg reissue :)) bukan yg 1st keluaran pertama

  4. Vinyl pertama yg gue punya itu Dobbie Gray – Loving Arms. Itu karna beli TT dapet bonus vinyl itu. Hahaha.
    Setelah itu dapet Laurel Aitken. Dan sampe sekarang malah ketagihan buat ngumpulin. Di Bali agak susah buat nyari toko vinyl, jadi harus pesen ke Jkt.. 🙁

  5. Elton John – Goodbye Yellow Brick Road (2 LP). Abis itu langsung ketagihan. Om Elton harus tanggung jawab!

  6. gue awal koleksi vinyl karena dikasih temen gue, Led Zeppelin – Houses of The Holy. yg bikin gue seneng lagi di vinyl ini ada tanda tangannya Robert Plant :)). baru deh setelah itu beli Led Zeppelin IV dengan uang sendiri hehe

  7. Vinyl pertama gue yang gue beli vinylnya Oslan Husein mas (dan ampe sekarang belom nambah lagi vinyl gue hahahaha), dapet di Bandung tahun lalu…

    Beli nih vinyl karena emang penasaran dan tertarik sama lagunya Oslan Husein yang temanya Indonesia banget macem “Tahu Tempe” dll… keren track2-nya… dan kebetulan di rak vinyl tokonya juga isinya banyakan vinyl2 orkestra luar negri, ketemu Oslan Husein itu juga pas banget terus juga waktu itu harganya juga lagi pas sama kocek di kantong juga… hahaha

    Cuma sayangnya sampe hari ini belum keputer vinylnya, gara2 belum punya playernya :p

  8. Vinyl pertama gue Future Sound of London – “We Have Explosive Ep.”, The Chemical Brothers – “Setting Sun”, dan Crystal Method – “Busy Child”. Waktu itu beli tahun 1998 di Batam Record di Gajah Mada Plaza (sekarang sudah tutup tokonya) seharga 25 ribu per kepingnya. Kalo dibandingkan dengan sekarang, harga 25 ribu per keping untuk sebuah vinyl Ep kondisi baru sangat murah sekali. Dan rata2 tahun segitu untuk vinyl2 single atau Ep harganya kisaran 20 ribuan sampai 30 ribu. Dulu memang gue awalnya lebih banyak koleksi vinyl-vinyl electronic artist / DJ. Karena memang waktu itu gue udah niat mau jadi DJ hehe.

    Kisaran setahun setelah mulai koleksi vinyl-vinyl electronica, gue mulai merambah ke vinyl band2an. Vinyl band yang pertama gue beli waktu itu Slayer – “Seasons In The Abyss”. Nemunya juga ga sengaja waktu itu di Duta Suara Sabang, sekitar tahun 99. Kalo ga salah gue belinya seharga 45 ribu. Iya, DS Sabang dulu sempat jualan vinyl di lantai 2 dekat rak2 CD audiophile. Ngga banyak memang jualan vinylnya. Kebanyakan jazz dan pop. Rock / metalnya mah jarang banget. Itu aja ga sengaja nemu Slayer di DS Sabang dan ga ada yang tertarik beli kayanya :)))

  9. Gue pertama kali beli vinyl itu jaman kuliah awal-awal gitu, tahun 2003. Vinyl yang gue beli pertama kali itu album News of The World nya Queen. Waktu itu gue belinya di Bandung, tepatnya si Omuniuum, pas lokasinya masih di Jl. Sultan Agung. Gue inget banget waktu itu harga vinyl itu cuma 85 ribu. Akhirnya keterusan sampe sekarang. Pas tahun 2007 gue mulai ngoleksi vinyl Indonesia, itu disebabkan kebutuhan, karena gue sering kecewa beli kaset-kaset jadul Indonesia, masalahnya adalah beberapa oknum penjual yang nggak jujur, dengan ngegiling pita dsb (kolektor pasti taulah sama masalah ini). Btw vinyl Indonesia pertama yang gue beli itu album Philosophy Gang nya Harry Roesli.

  10. Orange Juice – Rip It Up, beli di Duta Suara Sabang tahun 2001. Tiba-tiba di lantai 2 ada beberapa kardus vinyl second, kebanyakan disco sih. Eh tau2 nyelip satu muka familiar si Edwyn Collins hehe ya udah gitu doang sih hahaha

  11. beli vinyl untuk pertama kalinya itu tahun lalu haha telat sekali (maklum mahasiswa). beli Sajama Cut – The Osaka Journals di Kedai Buku Jenny sekitar bulan April 2013. kemudian beli Nirvana yg album “Bleach, utk sekedar menggenapi CD dan kasetnya yang sdh ada. kemudian SemakBelukar 7” album terakhirnya.

  12. kalo vinyl pertama yg saya dapet adalah spilt 7″ The Brother Kite & Vaguely Starshaped. dapet langsung dari personilnya pas jaman2 ngemis cd dulu..hehehe.. dapet di tahun 2005 kalo ga salah

    kalo vinyl pertama yg saya beli adalah DARA PUSPITA – JANG PERTAMA. dapet dari salah satu penjual kaset langganan saya di gembong, surabaya. saya beli waktu itu seharga 25 ribu. senengnya bukan main waktu itu karna dapat vinyl idaman dari salah satu band lokal favorit. walaupun di rumah blm ada playernya sih. peduli setan. hahaha :))

  13. vinyl pertama gue waktu gue berumur sekitar 5 tahun. V/A ‘Kraft’s Disney Songs’ LP. gatefold book, dengan 10 cerita pendek dan gambarnya: Snow White, Cinderella, Lady & The Tramp, dan lainnya. hasail menang kuis dari keju Kraft semasa tinggal di USA. sebenarnya hadiahnya adalah sekeluarga pergi ke Disneyland di Florida plus LP ini, tapi entah kenapa orang tua urung berangkat sekeluarga kesana.

    vinyl yang pertama kali gue beli, sayangnya tidak ingat. kemungkinan besar order 7″s band-band hardcore punk & grindcore dari Vacuum Mailorder atau label Slap A Ham di era 90an.

  14. Vinyl pertama gua waktu itu album oracular spectacular nya MGMT, baru kelar sma kalo ga salah waktu beli vinylnya, pas masi nganggur nunggu masuk kuliah orde ama toko deket rumah, sekitar tiga tahun yang laluhh.. tahun 2099

    Milih platnya mgmt karna suka bandnya, tapi kalo mutusin koleksi vinyl karna waktu itu kena influencenya dj-dj prancis yang maen pake alat tradisional, macam dimitri, falcon, bangalter, guy manuel etc.. terus juga keren aja muter musik pake plat.. kayak di film-film kartun jadul gitu :))

  15. Vinyl pertama saya single 12″ Phil Collins – Hang In Long Enough dan single 7″ Whitney Houston – I’m Your Baby Tonight. Beli cuma 35 ribuan di Blok M Square tahun 2012 lalu karena penasaran. Sempet ngeracunin temen juga, lalu dia nitip single 7″ Madonna – Vogue. Ga lama malah dia jual lagi ke saya, hahaha. Sekarang koleksi udah ada 8, termasuk vinyl-nya Deadsquad – Horror Vision, Dialog Dini Hari – Lengkung Langit, dan Seringai – Tragedi / Sang Lelaki. Walaupun belum punya turntable, tapi asik juga ngumpulin vinyl.

  16. Vinyl pertama saya Dialog Dini Hari – Lengkung Langit 7″, itu juga beli bekas d kaskus haha. awalnya ga tertarik sm vinyl, tp setelah liat om Acum d net+vinyl stone roses dgn tanda tangan Ian Brown nya saya lgsg keracunan, om Acum harus tanggung jawab telah meracuni orang2 hahaha!

  17. Pertama kali beli vinyl waktu lagi jalan2 nemu flea market ada yg
    ngejual Depeche Mode yg Music for the Masses. Awalnya ragu mau beli
    karna gk punya turntable tapi karna di panas2in bokap akhirnya gw sikat
    aja. Lanjut beli Black Sabbath yg Heaven and Hell dan Janis Joplin yg
    Greatest Hits. Awalnya vinyl2 tersebut cuma jadi pajangan dikamar tapi
    kok ngerasa mubazir kalo didiemin doank. Akhirnya nyari turntable dengan
    mindset yg penting bisa nge play deh gk usah yg mahal2. Sekarang?
    keterusan deh

  18. Pertama kali gue punya vinyl yaitu “Dara Puspita”, gara gara diracunin sama temen gue yg kebetulan buka toko vinyl didaerah pasar baru. Awalnya juga gak ngerti apa itu vinyl/piringan hitam, tpi pas gue dengerin waktu temen gue ngeplay tuh vinyl suaranya gilaa enak banget, beda sama kaset dan cd umunya. Dari situ gue tertarik, dan saat itu juga langsung gue bayarin tuh vinyl yg lagi di puter hehehehe. Besok harinya gue nyari turtable ke JL.Surabaya dan alhamdulilah gue dapet murah ditokonya bang rizal 🙂

  19. Salam kenal mas Wahyu, saya senang sekali dengan blognya dan kebetulan juga saya juga pecinta piringan hitam. Vinyl pertama yang saya beli itu adalah albumnya Black Sabbath yang Vol. 4, first press dan The Jimi Hendrix Experience yang Smash Hits. Itu kurang lebih sekitar 2 tahun yang lalu dan setelah itu berlanjut jatuh cinta sama vinylnya sampai sekarang karna nikmat banget pas dengerinnya dan berasa beda aja gitu, ada kenikmatannya sendiri. Karna saya penggemar metal, kebanyakan sih vinyl2 saya berbau heavy metal atau thrash metal. Tapi, gak cuma metal, tapi saya juga penggemar musik2 lawas indonesia, kyk Koes Plus, Lilies Surjani, Titiek Puspa, Titiek Sandhora bahkan Dara Puspita.
    Sampe sekarang ya huntingnya masih lanjut dan gak pernah berenti 🙂

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here